Category Archives: Snacks

Wajik Legit Enak

Baru-baru ini lihat postingan Wajik Legit Enak ini di G+, kok tampaknya enakkk, dan karena kepengen juga akhirnya aku bikin deh. Padahal tadinya gak masuk di list baking lho, tapi sampai pasar ragu-ragu, kepengenannya lebih kuat ternyata, apalagi ditambah ngelihat gula merah yang coklat pekattt duh tambah pengen deh… tapi lihat harga beras ketan, kok maharani yak hikss Rp 20.000 seliternya padahal seliter cuma 800 gram, sementara yang kubutuhkan adalah 1 kg. Jadi aku bilang, pas-in aja 1 kg ya pak, dan dikasih harga Rp 24.000, ya udahlah gak sempat ngitung apalagi mikir wkwkwk bungkusss

Gaya banget dah bikin ketannya 1 kg langsung, padahal belum tahu bakalan enak atau tidaknya itu Wajik hahaha Akhirnya belilah bahan-bahan lainnya, kelapa aku beli yang langsung peras jadi gak capek meras2 lagi #dasarpemalas aku beli aqua yang 600 ml, trus sisain sedikit. Kira-kira 500 ml airnya, padahal perlunya 500 ml, jadilah agak lebih santannya. Besok2 mungkin hanya 400 ml saja kali ya, karena si kelapa mengeluarkan santan khan?

So, mulai deh bikin, pas baca resep, lha direndam dulu semalaman, langsung deh mau batal aja, eh tapi perasan gpp 3-6 jam, daripada nunggu besok lagi, bisa2 si mood hilang wkwkwk akhirnya kuputuskan untuk merendam beras ketannya terlebih dahulu, cukuplah 3 jam saja. Disambi daku membuat Marmer Cake juga, jadilah akhirnya si Wajik Legit Enak ini. Eh yang bilang legit yang entah yang punya resep atau yang nyobain juga sepertiku. Wajik ini sih beneran lebih enak dari wajik-wajik yang pernah kubuat. Kesannya udah banyak banget ya bikin wajiknya, padahal mah cuma 3 atau 4x sih hahaha

Ok ini ya resepnya :

Wajik Legit

Bahan:
1 kg ketan, cuci bersih, rendam semalaman (aku cuma 3 jam)
500 ml air panas
600 gr gula merah (menurutku ini sudah pas banget, tapi kalau doyan manis, silakan tambah gulanya)
500 ml santan murni (dari 1 kelapa)
2 sdt garam
5 lembar daun pandan

Cara membuat:
– Cuci bersih ketan dan tiriskan..Kukus kira” 15 menit sampai setengah matang.Siram dengan air panas sambil diaduk sampai rata. Kukus lagi sampai matang.
– Masak gula merah bersama santan, tambahkan garam dan pandan sampai mendidih dan wangi. Saring.
– Masak lagi dengan api kecil sampai kental. Masukkan ketan kukus. Aduk hingga kandungan air pada wajik berkurang

Note:

  • Sepertinya bila direndam semalaman, hasilnya akan lebih bagus. Aku merendamnya cuma 3 jam saja, terasa masih mletis gitu, tapi karena daku terus mengaduknya (jadinya seperti mengaduk selai nanas hahaha) lama-lama mletisnya hilang juga.

Bubur Sagu Khas Ambon

Sejak kecil daku telah mengenal si Sagu ini, bukannya karena sering ke Ambon lho (xixi aku cuma sekali ke Ambon waktu cilik dulu, pengen banget ke sana, wandering around their beautiful beaches, semoga yaa mudah-mudahan dalam waktu dekat hehe)

Aku mengenal si sagu ini karena saudara yang datang dari Ambon. Biasanya mereka membawa Sagu Lempeng (terbuat dari tepung sagu), Bagea, Sagu Lempeng Putih (terbuat dari singkong), Sagu Tumbuk, dll.

Sagu Tumbuk adalah makanan kesukaanku, yup aku jatuh cinta padanya xixi setiap kali ada yang mo ke Jakarta, pasti deh aku minta bawain Sagu Tumbuk yang banyak. Pernah lho daku pesan untuk dikirim ke Jakarta dan aku sendiri yang habisin hahaha eh bagi-bagi denk tapi gak banyak wkwkwk

Meskipun sering makan Sagu Lempeng, oh iya cara makannya orang Ambon biasanya si sagu dicelupin ke teh manis dulu, jadi agak lembek gitu baru deh dimakan. Bila tidak dicelupkan ke teh manis atau kopi, jangan coba dimakan ya karena teksturnya yang keras kayak batu, bisa habis tuh gigi kalau mo coba makan xixixi

Oh iya meskipun sering makan Sagu Lempeng, kami jarang sekali mengolahnya menjadi Bubur Sagu. Baru-baru saja kepengennya padahal nyimpen resepnya udah lama banget, kuambil dari resep di majalah Femina jadul.

Sagu Lempeng ini beda ya dengan sagu rangi yang suka ada di pasar atau supermarket. Sagu rangi bentuknya lebih kecil dan warnanya lebih coklat kemerahan sementara sagu lempeng lebih besar2 dan warnanya lebih cantik (menurutku lho ya hahaha)

Ok, aku share resepnya ya, ini baru minggu lalu sih bikinnya, lupa foto karena udah malam tapi sekeluarga pada sukaaaa, satu hal yang terjadi, aku rendamnya dengan air panas dan tidak lama, hasilnya si sagu gak mau lembek hikss tapi gak semua sih karena kurang air saat merendam jadi kutambahkan air panas ternyata sebagian malah gak mau lembek/mengembang.

Sagu yang direndam terlebih dahulu

Bubur Sagu Lempeng

Bahan :

  • 200 gram sagu lempeng
  • 2 liter air
  • 200 gram gula pasir
  • 200 gram gula merah, sisir
  • 2 lembar daun pandan, simpulkan, sobek-sobek
  • 100 gram kenari, kupas, sangrai, cincang kasar untuk taburan

Saus :

  • 250 ml santan dari 1 butir kelapa (kupas kulit ari)
  • 2 lembar daun pandan
  • ½ sdt garam

Cara membuat :

  • Rendam sagu lempeng dalam 1 liter air selama 2 jam hingga mengembang. Tiriskan, buang airnya.
  • Masak 1 liter air bersama gula pasir, gula merah dan pandan hingga gula larut. Angkat, saring.
  • Didihkan kembali air gula, masukkan sagu yang telah lunak. Aduk dan masak hingga kental.

 

Saus :

  • Didihkan semua bahan sambil aduk-aduk hingga santan kental. Angkat, sisihkan.
  • Taruh bubur sagu dalam mangkuk saji, beri saus dan taburi kenari cincang  (saya gak pakai karena ga punya, sepertinya punya ternyata setelah dilihat dah habis hiks) Sajikan.

 

Puding Coklat dengan Vla di dalam

Namanya Puding aku tuh doyan begitu, begitu juga Callista anakku. Jadi begitu dapat resep ini dari seorang teman, besoknya langsung aku eksekusi.  Dan hasilnya anakku suka bangettt, habis 4 atau 5 gelas dia makan hahaha

 

PUDING GELAS + VLA DI DALAM

 

Bahan A

175 gr    gula

4 gr         agar-agar swallow

3 gr         jelly powder / konnyaku (kalau gak ada, pakai nutrijel plain 6 gram)

800 cc    air

200 cc    susu evaporasi

10 gr       coklat bubuk

Masukkan terakhir:

3 sdm     susu kental manis

2 sdm     coffee caramel + coklat pasta

Cara membuat :

  1. Gula, agar-agar, jelly, coklat bubuk diaduk rata
  2. Air dan susu dipanaskan. Setelah panas mendidih masukkan bahan 1 (gula dkk), aduk lagi di atas api sampai masak, angkat, masukkan skm dan pasta.

 

  • VLA :
    • 100 gr gula pasir
    • 20 gr maizena
    • 10 gr coklat bubuk
    • 1 butir kuning telur
    • 325 gr air

Masak dengan api kecil sampai mendidih, dinginkan sampai setengah dingin, baru masukkan bahan

125 gr    whip cream           ]

1 sdm     coffee caramel     ] masuk

2 sdm     rhum                      ] terakhir

1 sdm     susu skm               ]

 

Bahan B :

  • 400 cc air
  • 100 gr gula pasir
  • 2 gr agar-agar putih
  • 2 gr jelly powder / konnyaku

Dimasak sampai mendidih sambil diaduk

  • 100 gr whip cream             ]
  • 1 sdm susu kental manis  ] masuk terakhir
  • 1 sdt rhum                            ]

 

CARA MEMBUAT :

  • Tuang bahan A ke dalam gelas-gelas kecil 100 gram.
  • Tunggu sampai 80% mengeras, lalu ambil bahan vla sebanyak 30 cc (menggunakan alat suntik), lalu isi ke dalam bahan A.
  • Setelah semua selesai, siram dengan bahan B.

Note : 1 resep jadi 16 pcs gelas puding ukuran 150 gram.

 

 

 

 

Potato Gratin

Maksud hati bikin Potato Gratin ini karena Callista paling suka makanan yang ada kentang, cream dan keju jadi cocok banget khan? Udah gitu bikinnya mudah banget, simple sekaliii… bakal bikin sering-sering ini mah. Eh tapi malah anakku belum nyobain soalnya yang 1 loyang lagi aku kasih ke temanku yang anaknya juga suka olahan keju. Moga2 aja dia suka. Untuk Callista mah gampang, besok-besok bakalan bikin lagi kok…

Btw aku ganti bawang merahnya dengan bawang bombay dan creamnya sepertinya kebanyakan karena mahteg sangat buatku. Atau kentangnya juga yang kurang ya xixi sekarang aku inget, kentang yang kugunakan hanya 1 kg hehe Udah gitu pas ngabisin whip cream sih, aku pakai whip cream karena masih punya banyak. Sekarang tahu deh kalau masih punya stock whip cream mau diapain, buat aja Potato Gratin ini. Kalau dicampur macaroni juga enak deh, tapi jangan banyak-banyak, buat pelengkap aja…

esep asli ada di webnya Dona ya http://donasdelight.com/recipes/potato-gratin/

Potato Gratin

  • 500 ml whipping/cooking cream (next mungkin 400 ml saja)
  • 75 gr bawang bombay
  • 2 sdt garam
  • 1/2 sdt bubuk lada hitam
  • 1 1/4 kg kentang (kupas, iris tipis tapi ga tipis tipis banget)
  • 200 gr keju (di parut)
  • 1/2 biji pala (haluskan)
  • 2 sdt rosmary (boleh di ganti seledri, atau di skip) – aku gak pake
  1. panaskan oven 180 derajat
  2. olesi loyang dengan butter
  3. campur cream, garam, lada, bawang merah, pala di mangkok, aduk rata.
  4. letakan setengah dari kentang ke dalam loyang
  5. taburi setengah dari keju di atasnya
  6. letakan sisa kentang di atas keju
  7. tuangkan campuran cream di atasnya
  8. taburi sisa keju
  9. tutup gratin dengan alumunium foil
  10. panggang selama 45 menit utk yang kecil, untuk loyang yang besar panggang 1 jam
  11. buka foil, lanjutkan memanggang (baik yang kecil atau besar  30 menit lagi.
    angkat gratin, tunggu 10 menit, baru siap di hidangkan.

Crown Crust Pizza

Udah lama banget Callis minta bikinin Pizza, secara Callis suka banget makan pizza. Tapi biasa deh daku sibuk… sibuk gak jelas hahaha

Jadi ceritanya pas bisa bikinnya sore tadi, daku ke supermarket terdekat yang cukup lengkap yaitu Superindo. Daku beli daging giling, sosis, smoked beef, bawang putih, bawang bombay, dll. Pas keluar dari Superindo eh ketemu teman yang bekerja di toko pakaian. Iseng lihat2 jaket duh cakep deh, jadi pengen tapi masih punya jaket, #dilema xixi

Oh iya resep ini hasil kursus dari mbak Rini Soeryo yang diadakan di tempatnya mbak Yanti D’han, Jakarta Timur. Bayangkan, kursusnya sudah dari setahun lalu dan baru dipraktekkan sekarang ini. Setahun lebih boo xixi tapi gpp ya khan akhirnya bisa dieksekusi juga…

abaikan bentuknya yang cakadul ya hikss

Crown Crust Pizza

Bahan Kulit :

  • 250 gram tepung terigu protein tinggi
  • 5 gram fermipan (larutkan dengan 50 ml air hangat + 1 sdm gula pasir)
  • 125 ml susu cair
  • garam secukupnya
  • 20 ml olive oil atau minyak sayur

Topping Beef :

  • 3 buah tomat ukuran besar
  • 3 sdm saos tomat
  • 3 sdm saos sambal
  • 3 siung bawang putih, geprak atau iris halus
  • 1 buah bawang bombay, iris halus
  • 4 buah sosis
  • 100 gram daging giling
  • Garam secukupnya
  • Kaldu bubuk
  • Gula pasir
  • Oregano leaves
  • Basil leaves
  • Margarin untuk menumis

 

Cara membuat :

Adonan dough/kulit PIzza :

  1. Diamkan larutan fermipan dan gula pasir selama 15 menit.
  2. Campur terigu dan larutan fermipan, aduk dengan spatula.
  3. Masukkan susu sedikit demi sedikit sambil diuleni sampai agak kalis. Karena saya pakai Bosch, jadi gak begitu lama mengadoninya. Oh iya, adonan hanya 250 gram tepung dan bisa dikocok dengan mixer Bosch.
  4. Masukkan olive oil / minyak sayur, uleni sampai kalis.
  5. Bulatkan adonan, diamkan 30-45 menit sampai mengembang 2x lipat.
  6. Kempeskan adonan, bentuk dough di loyang pizza diameter 26 cm, yang sebelumnya sudah dioles margarin.
  7. Diamkan lagi adonan yang sudah dibentuk selama 15 menit, tusuk dengan garpu.
  8. Panggang selama 10 menit dengan api besar, angkat lalu beri topping.
  9. Panggang lagi selama 10-15 menit sampai pinggirnya terlihat kuning kecoklatan.
  10. Pizza siap dihidangkan

Topping Beef :

  1. Rebus sebentar tomat, kupas kulitnya lalu haluskan.
  2. Panaskan 2 sdm margarin, tumis bawang putih dan bawang bombay hingga harum.
  3. Masukkan tomat blender, daging giling, saos tomat dan saos cabai.
  4. Tambahkan susu cair, aduk hingga rata, masukkan gula pasir, kaldu bubuk, oregano, basil, aduk rata sampai terlihat kental.

Adonan toppng Beef bisa untuk 2 loyang pizza ukuran 26 cm, tapi daku tadi hanya 1 loyang pizza hehe

Bahan tambahan :

  • keju mozarella
  • keju cheddar
  • paprika (saya tidak pakai)
  • smoked beef
  • sosis
  • mayonaise

 

Ketan Srikaya Duren

Resep Ketan Srikaya Duren ini salah satu resep yang dipraktekkan mbak Reny saat latbar OK di rumah mbak Reny, yang dibuang sayang hehe

Ketan Srikaya Duren ini enak lho, tapi gak boleh banyak-banyak memakannya yaa karena si duren tidak baik untuk kesehatan. Lagipula kalau makan banyak akan berasa eneg…

 

Ketan Srikaya Duren

Bahan :

– 6 butir telur.
– 3 gelas santan kental.
– 300 gr gula merah, dicincang halus.
– Gula pasir secukupnya.
– Garam secukupnya.
– 1 sdt bumbu spekuk -> diencerkan dengan sedikit air.
– 1 buah duren -> ambil daging buahnya saja.
– 2 lembar daun pandan.

Caranya :

– Rebus gula merah dengan 1 gelas air, kemudian saring.
– Kocok telur sampai tercampur (dengan mixer), tambahkan garam sedikit, gula merah, bumbu spekuk dan daging buah duren.
– Aduk sebentar, tambahkan santan, kalau kurang manis tambahkan gula pasir.
– Masukkan ke pyrex tahan panas, beri 2 lembar daun pandan.
– Kemudian kukus, sampai matang (sampai adonan sudah padat).

Untuk ketannya :

– Cuci 1 lt beras ketan, rendam selama 1 jam, tiriskan.
– Kukus ketan sampai matang, angkat.
– Ambil santan kental beri garam (agak asin), rebus sebentar.
– Masukkan santan kedalam ketan, aduk (santan jangan terlalu banyak).
– Kemudian ketan dikukus lagi sebentar, angkat.
– Ratakan ketan dipiring ceper, kemudian potong-potong sesuai selera.

Lisboa Egg Tart

 

Lisboa Egg

Bahan :

  • puff pastry

Custard :

  • 225 ml susu cair
  • 225 ml whip cream dairy (spt Elle Vire)
  • 90 gram gula pasir
  • 1 1/2 sdm maizena
  • secukupnya vanila essence / extract
  • 6 pcs kuning telur

Cara membuat :

  1. Panaskan oven 200-220 derajat Celcius
  2. Gulung/roll puff pastry pada sisi 20 cm. Potong dengan ketebalan 2 cm (menyesuaikan tinggi dari cetakan). Pipihkan adonan puff mulai dari bagian tengah, hingga bagian samping cetakan. Simpan dalam chiller. Sisihkan.
  3. Larutkan maizena dengan sedikit susu, lalu aduk hingga rata.
  4. Campur semua bahan kecuali kuning telur. Masak hingga mendidih kecil dan mengental (saring bila perlu).
  5. Masukkan kuning telur. Aduk hingga tercampur rata. Dinginkan.

 

Penyelesaian :

  • Isi kulit puff dengan adonan custard (jangan sampai penuh sekali). Lakukan hingga semua terisi.
  • Panggang selama 25-30 menit atau hingga matang dan bagian atas custard berwarna kecoklatan (suhu 200 derajat Celcius).
  • Lepaskan dari cetakan. Sajikan dengan taburan bubuk kayu mannis. Sajikan selagi hangat.

 

Asinan Sayur

Asinan Sayur ini sudah lama banget pengen bikin tapi gak sempat-sempat hikss secara daku suka banget asinan. Bumbu kacang yang aku buat sengaja gak pakai blender atau food processor gilingnya, daku lebih suka yang kasar gitu…

Btw gimana ya cara buat bumbunya itu yang seperti Asinan Kamboja? Ada yang tahukah? Bumbu yang ini jauhhh dari Asinan Kamboja, tapi lumayan mengobati kangen Asinan Kamboja hehehe

Asinan Sayur

Bahan :

  • 2 buah ketimun, iris tipis bulat
  • 100 gram tauge, siangi
  • 100 gram kol tanpa tulang, iris tipis
  • 2 buah tahu, kukus, potong kotak
  • 8 lembar daun selada, potong kasar
  • 3 buah kerupuk kuning, goreng (saya pakai yang kecil-kecil, yang besar gak ketemu di pasar soalnya)
  • 50 gram kacang tanah, goreng untuk taburan (saya lupa pakai pas difoto hehe)
  • 750 ml air
  • 1/2 sdm cuka
  • 1 sdt garam
  • 75 gram gula merah, disisir
  • 25 gram gula pasir

 

Bumbu halus :

  • 50 gram kacang mede, cincang kasar, oven/sangrai
  • 75 gram kacang tanah goreng/sangrai
  • 4 buah cabe merah
  • 4 buah cabe rawit
  • 25 gram ebi, seduh sangrai

Cara membuat :

  1. Rebus air bersama bumbu halus, garam, gula merah, gula pasir hingga mendidih dan kental.
  2. Tambahkan cuka. Aduk rata. Dinginkan.
  3. Tata sayuran, tahu, dan kacang tanah goreng di dalam piring.
  4. Siramkan kuah. Beri kerupuk.

Combro Singkong

Lagi pengen bikin combro sendiri, kebetulan beli singkong di pasar… biasanya sih di pasar ada yang jual tapi selalu kalau sudah dingin si combro pasti keras. Kenapa ya?

Yang kubuat ini juga keras, moga2 besok2 kalau bikin lagi ga keras lagi. Resep menyusul yaa

Dadar Gulung, Kue Basah Kenangan | Kue Tradisional

Mendengar kata “Dadar Gulung“, kenangan saya pasti bermuara ke alm. mama saya, yang jago banget bikin kue-kue basah Manado dan kue basah lainnya, termasuk si Dadar Gulung ini. Mama dulu menerima pesanan aneka kue basah, dan juga setiap hari membuat kue-kue basah untuk dititipkan di kantin pabrik otomotif di daerah Sunter, Jakarta Utara. Tiap hari itu judulnya ratusan dan beberapa macam kue, seperti risoles, roti goreng, bakpao, panada, lalampa, dll. Tiada hari tanpa kue-kue tersebut, kecuali hari Minggu tentunya. Mulai pagi rumah telah dipenuhi wangi kue-kue tersebut. Mungkin itu sebabnya saat telah bekerja aku mulai tertarik untuk mencoba-coba aneka macam kue, oh iya dimulai dengan membeli kumpulan resep Prima Rasa…

Salah satu kue basah kenangan itu adalah Dadar Gulung. Dadar Gulung yang enak buatku adalah dadar gulung dengan isian unti yang pekat alias gelap/coklat dan agak basah dan justru kulit dadarnya aku kurang suka yang mulus gitu, aku suka kulit yang agak berlubang-lubang seperti bopeng gitu… Kebanyakan dadar gulung yang dijual di pasaran adalah dadar gulung dengan isian unti yang non pekat, alias agak putih gitu, rasanya kurang nendang buatku.

Jadi saat rasa rindu menyerang beberapa hari lalu, kusempatkan membuat si Dadar Gulung ini. Oh iya, alm. mamaku membuat warna hijaunya dengan campuran daun pandan dan daun suji yang tumbuh subur di depan rumah. Ya, dulu halaman rumah kami penuh dengan tumbuhan daun pandan dan daun suji. Sayang kini hanya ada tumbuhan daun pandan saja. Itu pun sudah lumayan, kalau perlu daun pandan sehelai dua helai, gak usah jauh-jauh ke pasar, tinggal gunting saja daun pandan di halaman rumah. Mayan khan hehe

Kami punya alat penumbuk daun pandan dan daun suji ini, yang terbuat dari batu kali ya tapi benar-benar batu karena awet banget hingga beberapa tahun lalu akhirnya dihibahkan ke tanteku. Enak sekali lho menumbuk dengan alat tersebut, tapi ya capek sih, dulu itu aku paling males tuh numbuk si pandan itu, ketahuan dah malasnya hahaha

Oh iya, untuk resepnya, sebetulnya aku punya resep sendiri tapi berhubung buku resepnya tidak bisa kutemukan (saking rapinya kusimpan wkwkwk), akhirnya aku memakai resep Ricke Indriani.

Dadar Gulung

Bahan :

  • 250 gram tepung terigu protein sedang
  • 1/2 sdt garam
  • 2 butir telur, kocok lepas
  • 700 ml santan encer matang
  • 1-2 sdt pasta pandan (hingga didapat hijau yang diinginkan)
  • margarin secukupnya untuk olesan

Bahan Isian (Unti) :

  • 200 gram kelapa parut kasar (daku pakai 1/2 kelapa parut kurang lebih 250 gram, kalau aku pakai yang agak muda)
  • 150 gram gula merah, sisir kasar atau parut menggunakan parutan keju
  • 1/2 sdt garam
  • 100 ml air
  • 1 lembar daun pandan, sobek-sobek
  • 1/4 sdt vanili bubuk

Cara membuat :

Kulit Dadar

  1. Campur tepung terigu dan garam, buat lubang di tengahnya lalu tuang telur dan santan sedikit demi sedikit sambil diaduk rata menggunakan whisk hingga adonan tercampur rata. Tambahkan pasta pandan. Saring.
  2. Panaskah wajan / pan crepe datar diameter 18 – 20 cm (aku pakai 18 cm). Setelah benar-benar panas, olesi wajan dengan margarin tipis. Tuangkan 1 sendok sayur ukuran sedang. Masak hingga matang dan permukaannya tidak lengket bila disentuh. Angkat. Lakukan hingga adonan habis. Ditumpuk saja tidak apa-apa, tidak angkat lengket si kulit.

Isian Unti :

  1. Panaskan air, gula merah, garam dan daun pandan. Masak dan aduk-aduk hingga gula larut. Masukkan kelapa parut. Aduk-aduk hingga airnya menyerap semua, hingga menjadi unti, jangan terlalu basah dan jangan terlalu kering. Bila sudah didapat konsistensi yang diinginkan, matikan api. Dinginkan.
  2. Penyelesaian : ambil selembar kulit dadar, beri isi unti kelapa. Lipat dan gulung, tata di piring. Lakukan hingga kulit dadar habis.