Kastengels yang ngeju bangett

Kastengels

Kastengels

Resep Kastengels ini pernah aku share di milis NCC di tahun 2005 lalu, tapi resep ini mengalami modifikasi seiring berjalannya waktu hehe tapi gak banyak kok modifikasinya…

Dulu waktu aku kerja di Kedutaan Amerika, setiap awal bulan ibu-ibu pensiunan suka berkumpul di tempatku karena supervisorku seumuran dengan mereka dan biasa ibu-ibu tersebut ber-Holland sprechen deh hehe dan selera mereka juga yang berbau-bau Holland gitu… dan begitu mencoba kastengels buatanku, ada yang comment, “mirip kastengels jadul”, karena kejunya yang buanyak kali yaa hehe dan ini ada testimony dari temen SMA-ku yang order kastengels ini saat Lebaran tahun 2013.

Selama ini aku gak pernah minta testimony dari pelangganku jadi baru-baru aja ini mintanya hehe Jadi ingat ada pelangganku yang doyannya si kastengels yang agak-agak “coklat” alias sedikit lagi hangusss hehe Setiap Lebaran pasti mintanya, “buat mbak Adis bikinin yang agak-agak coklat yaa tapi jangan sampai hangus” jadilah bila ada kastengels yang kecoklatan, aku sisihkan deh buat mbak Adis 🙂

testimia1testimia2

Oh iya bikin kastengels ini mudah dan cepat lho, caranya seperti berikut ini yaa

cara kast 1

Giling adonan sesuai ketebalan yang diinginkan

 

cara kast 2

Olesi kuning telur, taburi keju parut di atasnya

 

Bentuk menggunakan cetakan kastengels. Angkat adonan yang telah tercetak dan letakkan di loyang

Bentuk menggunakan cetakan kastengels. Angkat adonan yang telah tercetak dan letakkan di loyang

Terakhir, panggang deh…

ini penggaris kue tuk patokan besar saat di giling, bisa dibeli di Toko Berkat Pasar Mester, Jatinegara

ini penggaris kue tuk patokan ketebalan kue saat di giling, bisa dibeli di Toko Berkat Pasar Mester, Jatinegara

Seorang teman yang kukirimi kastengels ini (dia punya kelebihan keju parmesan jadi kita barter keju parmesannya dengan kue2ku xixi) bertanya kastengelsku dibentuk pakai cetakan apa, karena bentuknya bisa sama dan bagus, soalnya seperti pakai mesin atau cetakan pesanan khusus. Saat itu aku cuma bisa kasih smiley aja sambil janji akan kirim besok gambarnya soalnya rada gak percaya pas kubilang pakai cetakan biasa yang ada di pasar-pasar itu, yang dari bahan aluminium atau seng atau apalah itu, seperti gambar di bawah ini.

Itu cetakan dah gak ada pegangannya tapi berhubung dah capek beli mulu karena copot terus pegangannya, akhirnya aku coba tetap pakai tanpa pegangan dan ternyata bisa lho… Justru kalau ada pegangan sepertinya gak ada kekuatan untuk menekannya. Jadi sampai sekarang aku gak pernah beli cetakan kastengels lagi, kecuali dah benar-benar rusak, padahal itu pinggirannya sudah miring-miring lho… tapi masih belum diganti juga hehe

cetakan kastangels 1 cetakan kastangels2

 

Semoga cocok…

Ingredients:
Butter 200 gr
Margarin 225 gr
Kuning telur 3 buah
Putih telur 1 buah (supaya tekstur kastengels tidak rapuh)
Tepung Sagu sangrai 100 gr
Tepung Terigu 500 gr (kurang lebih)
Keju edam 250 gr, parut, angin-anginkan (dijemur akan lebih ok lagi dengan resiko berat keju akan berkurang)
(kalau di-mixed dengan parmesan, rasanya lebih oke lho, tidak terlalu asin)
Keju Kraft 75 gr, parut, angin-anginkan
Keju Kraft 100 gr (untuk taburan)

Bahan olesan: (campur)
3 buah kuning telur
1/2 sdm minyak

Directions:
Kocok butter + margarin (kurang lebih 1-2 menit dengan kecepatan rendah), tambahkan telur, kocok rata. Masukkan keju edam & kraft, aduk rata. Terakhir masukkan tepung sagu (atau maizena) dan terigu, uleni hingga bisa dibentuk. Giling adonan di meja, setelah ketebalan yang diinginkan (pakai penggaris kue bila perlu), olesi kuning telur, parut keju cheddar di atasnya. Setelah itu cetak menggunakan cetakan kastengels. Angkat adonan yang telah tercetak ke atas loyang. Oh iya loyang tidak perlu diolesi apa-apa, karena adonan kastengels ini sudah cukup banyak margarin dan butter jadi si kastengels tidak akan lengket di loyang.

Panggang hingga matang. Memanggang kastengels lebih lama dibanding kue kering lainnya karena ketebalannya. Lebih tebal lebih lama. Bila mau aman, dijamin gak gosong, gunakan api kecil, mungkin sekitar 110 derajat Celcius (saya sih pake feeling aja hehe) selama 15 menit, kemudian putar posisi loyang dan panggang kembali selama 15 menit. Berikutnya bisa diperkirakan sendiri kira2 10 menit lagi dan 5-10 menit dipanggang di rak paling atas oven (yang untuk mematangkan/mencoklatkan bagian atas kue). Oh iya, saya menggunakan oven gas dua rak, ukuran 75 x 55 cm tinggi 80 cm.

Comments: 22

  1. syifa 25 June, 2016 at 5:31 am Reply

    Pg, mba femmy. Mau nanya nih mba, aku pemula bgt klo bkin kue kering, pngen coba bikin kastengel. Tp d daerah ku (Riau *kabupaten) gak ada yg jual keju edam/parmesan. Klo pake cheddar sj dg tmbhn garam & kaldu bubuk, gmn? Kr2 utk takarn ny, msg brp? Trims

    • kaliskukis 5 July, 2016 at 12:28 am Reply

      mbak Syifa : maaf baru bisa online lagi, kalau pakai cheddar saja sih takarannya sama, cuma kurang nendang aja rasa kejunya…

  2. rasih s dewanti 15 August, 2015 at 1:38 am Reply

    Salam kenal Femmy, mau tanya tepung sagu yang disangrai bisa tepung sagu (tapioka) cap tani? Maaf suka agak rancu alias bingung apakah sama antara sagu, tapioka, kanji? Hehe maklum jarang ke dapur tapi penasaran pin bikin kastengel yg ngeju banget. Trus kl pake maizena bedanya apa ya, hmm kl maizena ga perlu disangrai ya? Thanks

    • kaliskukis 16 August, 2015 at 12:02 pm Reply

      Salam kenal mbak Rasih 🙂 boleh mbak,,, sagu tani yang kita kenal memang yang cap tani itu walaupun sebenarnya ada tepung sagu yang benar2 dari sagu, beda-beda tipis sih… kalau gak ada tepung sagu pakai tepung maizena aja gpp kok mbak, soal rasa selera sih ya, kalau aku sukanya dengan tepung sagu… iya kalau maizena tidak usah disangrai lagi…

  3. marista 11 July, 2015 at 7:36 am Reply

    ini mbak fammy jco yang dulu sering nulis resep di multyplay (eh bener ga tulisannya? hehehe) ya? dulu saya paling suka blognya deh. resep2nya mudah untuk dipelajari bagi pemula seperti saya. ijin catet resepnya ya mbak….

    • kaliskukis 29 July, 2015 at 10:35 pm Reply

      hi mbak Marista : iya bener banget mbak, dulu akunku di mp (multiply) :fjaco jadi keterusan deh sampai sekarang itu jaconya… MP-ers juga ya mbak Marista? Duh makasih ya ada yang suka sama blogku di mp dulu hehe Silakan mbak 🙂 semoga cocok yaa

  4. evie dewi 23 June, 2015 at 2:43 pm Reply

    mbak femmi, makasih resepnya,, mau saya coba mbak,, mau nanya mbak, 1 resep kira2 untuk berapa toples yg 500 gr ya mbak? makasih sebelumnya,,,

    • kaliskukis 24 June, 2015 at 8:46 am Reply

      Mbak Evie Dewi 1 resep jadinya hampir 2.5 toples @500 gram

  5. nita 22 May, 2015 at 10:16 am Reply

    Hi, mbak Femmy. Mau nanya mbak, butter apa yang klop dicampur dengan margarin (blue Band)? Kadang2 ada beberapa merk yang wanginya jd kurang pas kalo dicampur margarine. Thnks sebelumnya

    • kaliskukis 22 May, 2015 at 11:16 am Reply

      mbak Nita : yang pernah aku coba selama ini sih wijsman, golden churn, golden fern, triangle, dan hollman selalu klop, wanginya enak mbak… kebetulan untuk margarin aku pakai blue band

  6. kaliskukis 16 August, 2014 at 1:04 am Reply

    sama-sama mbak Utti, aminnn 🙂 makasih doanya ya, doa yang sama buat mbak Utti juga, sukses selalu 🙂

  7. Utti 12 August, 2014 at 10:52 pm Reply

    Halo, Mbak Femmy, salam kenal. Kastengel dengan resep ini rasanya top banget lho, saya udah nyoba bikin. Cuma masalahnya, kok rapuh banget ya. Apa saya salah di tepung… saya pakai tepung sagu yang biasa dipakai buat semprit yang lumer di lidah itu. Terima kasih.

    • kaliskukis 12 August, 2014 at 11:37 pm Reply

      Hallo mbak Utti, salam kenal juga 🙂 Thanks ya udah cobain bikin… Putih telurnya tetap dipakai khan mbak? Kalau kurang kokoh, putih telur bisa ditambahkan 1/2 bagian putih telur dari 1 butir telur. Tapi biasanya sih 1 putih telur saja sudah cukup kokoh. Untuk tepung sagu, saya gunakan hanya 100 gram mbak, bukan seluruh tepungnya tepung sagu.

      • Utti 13 August, 2014 at 3:42 pm Reply

        Saya pakai tepung sagunya cuma 100 kok, Mbak, Sedangkan pakai terigunya yang protein rendah; jangan-jangan salah di terigu ya.. Tapi, omong-omong, meskipun hasilnya remuk, menurut keluarga yang maniak keju, kastengel resep Mbak Femmy tetap yang paling maknyuss… Top banget!!!

        • kaliskukis 14 August, 2014 at 1:56 pm Reply

          oh, tepungnya sudah betul sih mbak… kalo gitu tambahkan putih telurnya lagi aja, kalau aku dengan komposisi mentega segitu (anchor + holman + wijsman) cukup 1 putih telur saja… makasih mbak Utti 🙂

          • Utti 14 August, 2014 at 6:44 pm

            Ooh, ternyata menteganya tiga macam tho. Butter-nya saya cuma pake Wijsman. Kapan-kapan kalau bikin lagi, saya coba pakai tiga butter dan buat laporan ke Mbak Femmy. Sekali lagi, terima kasih banget lho resepnya. Semoga Mbak Femmy makin sukses dengan kue-kue dan jualan lainnya… juga selalu sehat. Aamiin.

  8. kaliskukis 14 June, 2014 at 11:34 pm Reply

    mbak Anita : salam kenal juga ya, maksudnya sisa pinggir adonan yang tidak tercetak ya? bisa dikumpulkan, digiling kemudian dicetak lagi mbak… biasanya sisa kuning telur untuk olesan saya tutupin lap basah supaya kuning telur tidak kering jadi bisa dipergunakan kembali untuk mengoles adonan sisa tersebut.

  9. anita 14 June, 2014 at 11:03 pm Reply

    Salam kenal mbak femmy,
    Mbak mau tanya sisa pinggiran adonan yg sdh di cetak apa bisa dipakai lagi? Atau dibuang? Tks..

  10. kaliskukis 26 April, 2014 at 9:05 pm Reply

    Salam kenal mbak Reni, kalau mix dengan parmesan, 50:50 oke banget rasanya mbak

  11. reni 26 April, 2014 at 9:07 am Reply

    mba femmy salam kenal,mba kalau mau mix dengan keju parmesan berapa ya perbandingannya,terima kasih

  12. kaliskukis 2 February, 2014 at 9:45 pm Reply

    Hi Lydia, saya sih selalu pakai tepung sagu yang disangrai dulu sebagai pengganti maizena. Tapi kalau mau pakai maizena juga gpp karena kebanyakan orang pakainya maizena khan ya… Kalau all purpose aku gak pernah pakai, biasa kunci biru. Si all purpose itu khan sudah ada campuran baking powder dll sementara kue kering gak perlu mengembang seperti cake jadi kalau menurutku sih gak perlu. Bread flour itu protein tinggi sama juga akan membuat volume kue bertambah tapi hasilnya alot karena glutennya yang tinggi.

    Semoga sukses yaa…

  13. lydia 2 February, 2014 at 7:29 am Reply

    Hi femmy, saya kepingin coba kastengel resepmu, pertanyaan saya, yg kamu pakai tepung sagu or maizena soalnya diatas pakai sagu sangrai tp dicara buatnya pakai maizena, terus terigunya kamu pakai all purpose or bread flour, krn ada yg bilang kalo pakai bread flour hasilnya lebih renyah. Thanks a lot ya fem.

    Salam,
    Lydia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *