All posts by kaliskukis

Roti Choco Bun Enakk

Sudah lama dapat resep roti ini dari seorang teman yang baiiiik bangettt dan aku baru eksekusi minggu lalu. Dan ternyata enakkk banget rotinya, aku pakai tepung oriental-nya Bogasari, dan semua bahan benar-benar dipakai. Tepung oriental Bogasari ini gak dijual di pack 1 kg tapi langsung 5 kg, seperti tepung cakra kembar emas gitu… Biasanya aku beli karena penasaran pengen coba, dan harus benar-benar digunakan karena mahal boo harganya 5 kg itu sekitar 65rb, atau sekilonya Rp 13.000.

Oh iya harus pakai butter beneran dan cokelat bubuk juga pakainya 50 gram beneran ya, ga boleh dikurang2i xixixi dan hasilnya wow enak, pasti ketagihan deh…

Waktu memanggangnya sayangnya aku tuh lupa ga pake timer dan alhasil kelamaan panggang alias sebagian eksotis jadinya hikss

Tapi enak lho rotinya, aku mau bikin lagi dan rencana dikasih kismis atau dry fruits, duh kebayang enaknya…

Makasih banyak mbak YG buat resepnya yaa…

Roti Choco Bun

source: Metro Kencana

Bahan :

Bahan kering:

  • 450 gram tepung cakra
  • 50 gram cokelat bubuk
  • 150 gram gula pasir
  • 11 gram ragi instan

Bahan cair : (aduk rata)

  • 4 butir kuning telur
  • 275 cc susu

Bahan lainnya :

  • 1/2 sdt garam
  • 100 gram butter
  • 100 gram chocolate chips

Cara membuat :

  1. Campur bahan kering dalam wadah, saya menggunakan Mixer Bosch, untuk mencampur tekan speed 1.
  2. Tambahkan bahan cair, uleni hingga rata.
  3. Setelah tercampur rata, uleni kurang lebih 5 menit lalu masukkan garam dan butter.
  4. Uleni kembali adonan hingga kalis elastis, menggunakan mixer Bosch sekitar 20-25 menit, sebelum kalis tambahkan chocolate chips.
  5. Istirahatkan adonan kurang lebih 10 menit.
  6. Timbang dan bulatkan adonan sesuai selera.
  7. Tunggu kurang lebih 1 jam hingga adonan roti mengembang.
  8. Panggang dalam oven dengan suhu 200 derajat Celcius selama kurang lebih 15 menit.

Klepon Gula Merah

Klepon adalah kue tradisional yang sudah lama banget masuk wish list, tapi sayang aku selalu lupa membeli kelapanya wkwkwk

Termasuk kue yang mudah dan cepat dalam membuatnya, tapi agak tricky juga, tricky atau susah-susah gampangnya karena membentuknya ternyata tidak semudah membentuk nastar wkwkwk pengen isiannya banyak tapi agak sulit mbuletinnya. Kalau tebal2 maka isiannya pun akan susah muncrat.

Dan ya itu yang kualami dalam my first effort membuat klepon ini, so besok-besok mau bikin lagi ahh… mumpung lagi rajin baking, jarang2 khan aku rajin baking hahaha

Aku pakai resepnya Tintin Rayner, hanya menghafal tepung ketan 250 gram + tepung beras 50 gram. Kubaca2 sih tepung ketannya lebih bagus bila menggunakan tepung ketan bikin sendiri.

So far masih kurang puas dengan hasilnya, besok2 coba lagi ah resep lainnya.

yang di loyang besar2 kleponnya, kagak sabar mbuletinnya wkwkwk

Klepon

source: Tintin Rayner

Bahan :

  • tepung ketan 250 gram
  • tepung beras 50 gram
  • garam secukupnya
  • air 200 ml
  • gula merah untuk isian, iris2
  • 1/2 kelapa ukuran kecil, kupas dan parut, kukus supaya lebih awet

Cara membuat :

  1. Campur tepung ketan, beras dan garam serta air, uleni lalu bulatkan dan isikan gula merah yang sudah diiris-iris.
  2. Rebus air di panci hingga mendidih, lalu masukkan bulatan klepon.
  3. Tunggu hingga klepon mengapung, angkat.
  4. Gulingkan di atas parutan kelapa, sajikan.

Bread Pudding

Bread Pudding ini adalah kolaboraksi dengan putriku, Callista. Dari beberapa hari yang lalu Callista udah beli roti tawar, tapi baru terlaksana sore tadi. Kayaknya sama-sama lagi ga mood, sampai salah di awal, seharusnya telur masuk saat memasak susu cair tapi aku gak lihat bener videonya alias diskip2 gitu jadi ketinggalan telurnya hehehe

Pas masih ada sisa susu, ya udah masak lagi aja susu cairnya doank terus tambah telurnya 1 aja, karena 3 kuning telur sudah masuk di adonan vla. Ga nyangka ternyata langsung habis 1/2 loyang sama orang rumah, pada sukaaa… aku sih cuma makan 1/2 mangkok kecil ramekin.

Bread Pudding

source: preppykitchen

Bahan :

8 slice roti tawar, susun di loyang

2 cups scalded milk (susu dimasak hingga bubbling gitu)

3 tbsp butter

1/2 cup granulated sugar (aku : 75 gram)

1/2 tsp salt

3 eggs large (cuma pakai 1 telur utuh)

1 tbsp vanilla

  • Campur semua bahan kecuali telur, masak hingga bubbling, masukkan telur lalu aduk rata. Tuang ke atas loyang yang sudah ada rotinya.
  • Lalu panggang sekitar 40 menit.
  • Lalu terakhir buat vla saucenya.

Vla Sauce:

2 tbsp butter

2 tbsp flour

1/2 cup brown sugar

2 cup whole milk

1 tbsp vanilla

1 pinch salt

  • Panaskan butter, masukkan tepung, aduk cepat.
  • Tambahkan brown sugar, masukkan whole milk dalam beberapa tahap.
  • Tambahkan vanilla dan salt, masak terus hingga adonan mengental.
  • Tuang vla sauce ke atas adonan roti yang sudah dipanggang 40 menit.
  • Siap dihidangkan. Bisa dikonsumsi hangat ataupun dingin.

Marmer Cake Enak Lembut

Ini requestnya Callista kemarin, ‘mah, mana kuenya?’

Trus kusodorin Bangket Keju

‘ihh bukannn..

‘trus kue apaan?’ marmer cake?

iya, jawab Callista

Akhirnya, baiklah, berhubung mamanya lagi rajin baking, dan bahannya ada semua, jadi bikin deh tadi sore.

Marmer Cake ini suerr enakk, tapi bener pake butter ya, jangan diganti margarin semua hehe

Dan metode mengocok putih telurnya, dikasih gula sedikit-sedikit hingga si putih telur seperti jambul Petruk istilahnya, 1 tahapan sebelum menjadi stiff/kaku. Kalau hand mixer kita angkat, si ujung putih telur akan meleyot turun gitu…

Surprisingly motif marmer cakenya cakeppp, udah aku tulisin yah di point 6, mudah2an besok2 berhasil lagi hehe

So, silakan dicoba yah…

Marmer Cake

Bahan A :

  • 70 gram margarin
  • 140 gram butter
  • 60 gram gula halus (gula pasir diblender)
  • 6 kuning telur

Bahan B:

  • 140 gram tepung protein sedang
  • 30 gram susu bubuk
  • 1/2 sdt baking powder

Bahan C:

  • 5 putih telur
  • 120 gram gula halus

Bahan D:

  • 10 gram coklat bubuk
  • 1 sdm pasta coklat

Cara membuat :

  1. Kocok bahan A (kecuali kuning telur) hingga lembut. Aku menggunakan hand mixer Signora speed 2 selama 10 menitan. Masukkan kuning telur satu persatu.
  2. Masukkan bahan B sambil diayak gitu, aduk rata.
  3. Kocok bahan C, gula halus ditambahkan sedikit demi sedikit, hingga jambul petruk
  4. Masukkan adonan putih telur ke adonan butter+kuning telur
  5. Bahan D : coklat bubuknya beri air panas sedikit, terus aduk hingga tidak bergumpal, beri pasta coklat. Beri adonan kuning sekitar 3/4 bagian, aduk rata.
  6. Ambil adonan kuning dan tuang ke loyang, selanjutnya adonan coklat (tapi tidak sebanyak adonan kuning), beri adonan kuning lagi, dan terakhir adonan coklat. Menggunakan garpu, buat motif marmer dengan melingkar gitu, sekali memutar lalu sekali lagi, tapi usahakan di tengah-tengah motif yang telah dibuat tadi.
  7. Panggang di suhu 190 derajat Celcius selama 45 menit (tergantung oven masing2 ya, aku pakai Big Oven SICO).

Yachaejeon, Vegetable Pancake atau Bakwan Sayur Khas Korea

Lagi pengen makanan Korea, jadi deh nongkrongin youtubenya Maangchi. Aku suka banget gayanya Maangchi, lucuu hehehe trus resepnya dia kelihatan enak2 gituuu…

Yachaejeon ini menurut Maangchi agak crunchy bagian atas dan pinggirannya, tapi pas aku buat kok enggak ada crunchynya ya, apa ketebalan atau kurang minyak? Tapi sih enakkk, minyak yang digunakan ga banyak dan si bakwan gak terendam minyak banyak seperti kita menggoreng bakwan gitu…

Enaknya lagi, ga usah bikin bumbu halus seperti kita membuat bakwan, cukup garam, tapi aku tetap donk tambah merica hehehe

Penambahan si ubi merah unik lho dan ternyata si ubi bisa cepat lunak karena dipotong bentuk korek api gitu, eh aku parut gitu sih jadi ga capek hahaha

Btw aku lihat resep ini di youtubenya Devina Hermawan juga, tapi dia pakai kentang instead of ubi dan juga bumbunya udah dimodif gitu…

Yachaejeon

source: Youtube Maangchi

Bahan :

  • 4 helai daun bawang, potong2 ukuan 1 inch
  • 1 batang leek (aku ga pakai, ga punya, mihil pula tapi bagus buat kesehatan)
  • 1 buah zucchini
  • 1 buah wortel, serut memanjang (ini aku tambahkan sendiri)
  • 1/3 bawang bombay, iris tipis
  • 1/2 ubi merah, serut memanjang
  • 5 buah mushroom, potong2
  • 3/4 cup tepung terigu serbaguna
  • secukupnya garam
  • 3/4 air

Membuatnya mudah saja, tinggal campur semua bahan terus digoreng dengan sedikit minyak, menggunakan wajan anti lengket. Seperti kita membuat telur dadar gitu, terus dibalik…

Bangket Keju

Aku seringnya bikin Sagu Keju, dan memang jualin juga tapi kalau Bangket Keju baru kali ini coba, dan ternyata enakkk….

Bedanya dengan si Sagu Keju, butter yang digunakan tidak sebanyak di resep Sagu Keju jadi tidak begitu enek gitu kalau makan banyak. Ini aja aku udah ngabisin 10 potong hikss gak tahan godaan gak makan ini kukis, padahal aku ga boleh makan makanan olahan banyak2. Habis aku lagi suka ngebaking, susah kalau tidak dicoba makan. Kalau enak pasti banyak makannya hehehe

Bangket Keju

Bahan :

  • 100 gram butter
  • 100 gram margarin
  • 3 kuning telur
  • 225 gram gula bubuk
  • 1/2 sdt vanili bubuk
  • 80 ml susu kental manis
  • 75 gram keju parmesan, parut
  • 75 gram keju cheddar, parut
  • 650 gram tepung tapioka, sangrai

Cara membuat:

  1. Campur dan kocok bahan butter, margarin, dan gula menjadi satu hingga mengembang dan putih. Tambahkan kuning telur, aduk rata.
  2. Masukkan susu kental manis, keju parmesan dan keju cheddar, aduk rata.
  3. Tambahkan tepung tapioka dalam 3-4 tahap, hingga tercampur rata.
  4. Giling adonan dengan ketebalan 3 mm, cetak menggunakan ring cutter cookies berbentuk bunga atau sesuai selera (saya pilih yang gampang aja, bulat2 tindis dengan garpu hahaha)
  5. Panggang dengan suhu 160 derajat Celcius selama kurang lebih 40 menit. Saya menggunakan Big Oven Sico dan tetap putar-putar gitu yaa…

 

Note: 1 resep di atas jadi 3 toples ukuran 450 gram

Pais Waluh Habang, Kue Khas Banjarmasin

Pais Waluh Habang adalah camilan khas Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Bentuk maupun cara membuatnya sama dengan nagasari, hanya bedanya berwarna kuning karena menggunakan labu kuning dan polos saja tidak ada isian pisang di dalamnya.

Tapi karena kebetulan punya pisang tanduk, jadi saya pakai isian pisang, mirip nagasari benar deh hehehe rasanya lembut, legit dan juga manis. Untuk resep ini menurut saya manisnya pas, bila suka manis bisa tambahkan gulanya.

aku baru lihat lagi ternyata buku resep ini dulunya tuh mamaku alm. yang beli. Kami ikut demo masaknya Sedap di hotel Horizon, Bekasi dan saat itu hostnya adalah Krisna Mukti. Mamaku bela-belain ngantri demi mendapatkan tanda-tangan Krisna Mukti di buku tsb. Ya ampunn aku jadi teringat mama hikss

 

Pais Waluh Habang

(sumber: Kue-Kue Indonesia by Yasaboga)

Bahan :

  • 500 gram labu kuning
  • 200 gram tepung beras
  • 50 gram tepung tapioka
  • 175 gram gula pasir
  • 500 cc santan dari 1 ½ butir kelapa (saya : 1 butir kelapa)
  • 10 mata nangka, potong 1×1 cm (saya gak pake, ganti pisang tanduk, kebetulan punya)
  • daun pisang secukupnya

Cara membuat :

  1. Kupas labu kuning, potong-potong, kukus sampai matang. Saya kukus dulu baru kupas kulitnya, karena lebih mudah.
  2. Haluskan campur dengan gula, garam, dan tepung beras dan tepung tapioca, tuangi santan, aduk rata.
  3. Masak adonan dengan api sedang hingga adonan kental.
  4. Ambil 3-4 sdm adonan, bungkus dengan selembar daun pisang (seperti nagasari) beri potongan pisang tanduk. Kukus lebih kurang 20 menit hingga matang.

Kue Nagasari Resep Ny. Lanny Rustan

Sebagai penyuka kue-kue tradisional, hati kecilku suka bersorak bila menemukan resep baru kue tradisional yang mudah, cepat, dan juga enak.

Kali ini, kebetulan aku melihat youtubenya Eddy Siswanto yang sedang mendemonstrasikan membuat Kue Nagasari ini. Kok kayaknya yummy… dan beneran yummy… tapi aku hanya boleh makan 1 potong aja hikss

Jadi deh aku bikin saat adikku Ultah 10 Juni lalu.

Btw, hari ini hari ke-5 aku terpapar si covid varian delta. Kondisi masih baik-baik saja, hanya batuk serta dahak yang sulit keluar. Sudah minum obat batuk tapi kurang manjur kayaknya (waktu itu fluimucyl kosong), jadi pesan deh di tokped. Mahal juga ya, 1 strip 76rb isi 10 butir. Kata penjualnya bisa sampai hari ini juga. Moga2 deh yaa, dan ke depannya semoga kondisi kami semua baik-baik saja. Amin…

daun pisangnya kurang, aku hanya beli 2000 perak, jadi sisanya di alumunium foil

Kue Nagasari 

by Ny. Lanny Rustan

Bahan A

  • 250 gram tepung beras (aku pakai merk Rosebrand tapi yang khusus kue2 tradisional)
  • 1 liter santan sedang (600 ml santan kental & 400 ml santan encer) – aku pakai  1 kelapa aja sih untuk 1 resep ini.

Bahan B

  • 300 gram tepung tapioka
  • 300 gram gula pasir
  • 300 ml santan encer
  • 3 gram garam
  • 1 sachet vanili bubuk
  • 12 buah pisang kepok, potong2
  • daun pisang muda

Cara membuat :

  1. Siapkan daun pisang, potong-potong ukurannya sesuai selera
  2. Campur tepung beras dan santan 1 liter, saring
  3. Masak campuran tepung beras dan santan hingga menggumpal
  4. Campur tepung tapioka, gula pasir, santan encer, garam dan vanili bubuk, aduk rata, saring
  5. Campurkan ke adonan tepung beras dan santan yang menggumpal tadi, aduk hingga benar-benar tercampur rata. Siap untuk dibentuk
  6. Ambil daun pisang, kasih 1-2 sdm adonan, lalu masukkan pisang kepok, lipat seperti membungkus nagasari. Mudah kok melipatnya
  7. Kukus selama 20 menit.

DIY Cara Membuat Eco Enzyme Sendiri

Pertama kali tahu Eco Enzyme dari youtube, biasa donk nongkrongin youtube untuk belajar gardening xixixi  Iya beberapa bulan terakhir ini aku lagi suka gardening dan sering browsing cara membuat kompos, pemupukan, dll, di youtube, oleh youtube dianggap concern lingkungan kali yaa sehingga otomatis muncul di timeline : video orang membuat eco enzyme. Pas aku lihat, eh kok menarikkkk, cara buatnya mudah dan manfaatnya banyakkk bangettt…

So, setelah banyak meriset Eco Enzyme, 9 Februari lalu mulai donk bikin, dan tanggal 9 Mei sudah panen, banyak banget dapatnya (biar puas donk pakainya xixi dan juga bagi2 ke teman2 dan saudaraku, harapannya mereka juga termotivasi untuk membuat sendiri), aku tempatkan di botol2 aqua bekas gitu.

APA SIH ECO ENZYME ITU?
Eco Enzyme adalah paduan larutan zat organic kompleks yang dibuat dari proses fermentasi sisa organic (kulit buah dan sayur), gula (molasses atau gula merah), dan air. Cairan Eco Enzyme warnanya coklat gelap dan wangi yang segar dan kuat, tergantung bahan pembuatnya juga sih, bila banyak jeruk maka akan lebih wangiii, wangi jeruk pastinya.

Eco Enzyme ditemukan dan dikembangkan di Thailand oleh Dr. Rosukan Poompanvong, yang ternyata si Dr. Rosukan ini telah mengenal serta meriset enzyme tersebut selama lebih dari 30 tahun. Atas penemuan Eco Enzyme tersebut, Dr. Rosukan menerima penghargaan dari FAO PBB. Dr. Joean Oon, Director of the Centre for Naturopathy and Protection of Families in Penang, Malaysia, kemudian membantu menyebar-luaskan pembuatan serta segudang manfaat Eco-Enzyme ini.

PEMBUATAN ECO ENZYME

Sebelumnya, aku sudah siapkan bahan-bahan ini :

1.Wadah fermentasi Eco Enzyme, berupa container bulat besar 

Karena aku mau bikin Eco Enzyme sekaligus banyak, jadi aku siapkan tempat yang gede sekalian. Dan aku sering ke Cideng khan tuh, jadi mampir deh ke Lion Star di Jembatan Lima, beli wadah besar beberapa buah, cukup untuk 1-2 kg kulit buah dan sayur

2. Molase (tetes tebu)

Aku beli molase di tokped dan cari yang jumlah besar, 7 kg dalam jerigen gitu dan harganya 75rb, soklah termasuk murah donk. Mungkin ada yang lebih murah lagi, silakan search aja yaa

3.Searching tukang jus buah atau tukang buah terdekat

Kebetulan di pasar dekat rumahku, pasar Koja, ada tukang jus buah yang lumayan rame. Aku beli donk jus buahnya lalu ajak ngobrol2 si abang penjualnya, abangnya ramah ternyata jadi deh bisa dapat banyak sampah buah. Kudu disortir dulu pastinya ya, lalu dibersihkan.

Oh iya karena aku memulung sampah buah dan juga sayur di dalam pasar dalam beberapa kesempatan, jadi setelah sampah-sampah tersebut kudapatkan, kubersihkan lalu kutimbang, trus masuk freezer. Hari lain dapat sampah buah dan sayur lagi, aku bersihkan dan timbang lagi, masuk freezer juga. Jadi freezerku itu penuhnya dengan sampah organik kulit buah dan sayur hahaha

Setelah semuanya siap, mulai deh bebikinan. Mudah lho buatnya.

penampakannya seperti kolak ya, atau rujak? hehehe

RUMUS PEMBUATAN ECO ENZYME:

1 : 3 : 10

  • 1 bagian molase (bisa juga menggunakan gula merah, tapi sayang euy mahal)
  • 3 bagian kulit buah dan sayur (komposisi : 80% kulit buah dan 20% kulit/sampah sayur)
  • 10 bagian air (aku pakai air PAM, mau pakai air AC boleh bangett karena memang bagus)

Jadi misal 1 kg molase:

  • 1 kg molase
  • 3 kg kulit buah/sayur
  • 10 liter air (ini bukan 10 kg air ya, tapi 10 liter air)

Cara membuat:

  1. Di wadah, masukkan kulit buah dan sayur yang sudah dibersihkan
  2. Tambahkan air
  3. Masukkan molase, lalu aduk rata semuanya
  4. Tutup rapat wadah, beri tanggal. Total volume semuanya jangan memenuhi seluruh wadah ya, sekitar 60-70% wadah/sisakan ruang kosong agar Eco Enzyme bisa ‘bernafas’ istilahnya
  5. Tunggu deh hingga 3 bulan kemudian. Selama proses menunggu ini, kita harus perhatikan wadah ya, dalam 8 hari pertama buka tutup wadah sebentar (kalau perlu pasang timer di hp ya karena kalau lupa buka tutup ini, si wadah bisa meledak saking banyaknya gas yang terkumpul, terutama bila menggunakan wadah botol yang tutupnya kecil dan ruang kosong hanya sedikit), lalu tutup lagi. Cukup sekali saja untuk mengeluarkan gas yang ada di dalam wadah. Aku sih keesokan harinya masih belum ada gas yang terbentuk. Dua hari kemudian baru ada gasnya. Lalu dibuka kembali 3 minggu kemudian. Tapi tetap check2 juga wadahnya ya, apabila menggembung pertanda banyak gas jadi buka wadah untuk mengeluarkan gas.

 

MANFAAT ECO ENZYME

Untuk manfaat si Eco Enzyme ini, banyak banget lho, yang sudah aku aplikasikan ya:

  • Mencuci sayur dan buah

Karena belakangan aku mengkonsumsi sayur mentah sebagai salad, dan juga buah untuk sarapan, jadi si Eco Enzyme aku pakai setiap hari. Gunanya untuk menghilangkan residu pestisida di sayur atau buah. Aku gunakan 1-2 tutup botol aqua ke dalam sekitar 1 liter air.

  • Mengepel lantai

Aku pakai sekitar 5 tutup botol aqua ke dalam sedikit air, dan beneran lho lantai bersih tanpa So Klin hehehe

  • Membersihkan kamar mandi

Ini juga tanpa busa, kinclong lho lantai kamar mandi. Berikan Eco Enzyme secukupnya gitu ya ke lantai

  • Membersihkan kaca jendela/mobil

Ini sudah aku gunakan juga, bersih sih sih kaca mobilku

  • Melancarkan pembuangan di toilet

Ini belum kelihatan hasilnya karena memang tidak ada masalah juga dengan pembuangannya. Ini menggunakan ampas Eco Enzyme ya, jadi ampas Eco Enzyme kublender lalu kasih deh ke lubang toilet

  • Pupuk tanaman

Ini juga aku pakai donk, secara tanamanku banyak, eh ya ga banyak juga sih… tambahkan 1-2 tutup botol aqua ke dalam 1 liter air, terus siram deh ke tanaman. Atau ampas Eco Enzyme kutaruh di sekitar tanah tanaman2ku tapi jangan langsung ke atas batangnya ya, melainkan sekeliling tanaman. Soalnya bisa mati itu tanaman kalau langsung di atas tanamannya

So teman-teman, tunggu apalagi? Langsung persiapkan untuk membuat Eco Enzyme ya, karena manfaatnya banyak bangettt… Dengan membuat Eco Enzyme, kita berkontribusi untuk mengurangi sampah organik, membuat lingkungan lebih baik, juga berhemat pengeluaran bahan-bahan pembersih, dll.

Sasagun, Sagon Bubuk ala Batak

Gak sengaja aku berkenalan dengan si Sagun ini, dan kini malah jadi kedoyananku, buat ngemil2 gitu hehe

Aku tuh saat suka-sukanya pada satu jenis makanan yang kubuat, maka aku akan terus membuatnya hingga bosan xixixi dan karena aku suka sagon bubuk, jadi aku bikin terus sampaiiiii, ga sampai bosan sih, tapi sampai aku gak boleh makan gula banyak2 hikss sedihhh, jadi ga bisa sering2 makan si Sasagun ini.

Menurut wikipedia, Sasagun adalah makanan ringan tradisional khas batak. Makanan ini diproduksi dari tepung beras yang digongseng dengan kelapa dan dicampur dengan gula merah/aren. Soal rasa bisa dicampur dengan nenas atau durian, kacang atau sesuai dengan selera.

Wah campur nenas, durian, atau kacang, bakal tambah enak deh rasanya. Ga sabar rasanya kapan2 pengen coba bila dicampur nenas, durian atau kacang, sayang waktunya belum memungkinkan…

Aku simpan di sini saja ya resepnya, silakan buat yang mau buat 🙂 ini resep hasil trial2 aku setelah berkali-kali membuatnya, plus dengan bantuan Tetty juga yang sudah share tips2 untuk membuat sagon bubuk yang enak, yaitu kelapanya dibanyakin supaya lebih gurih hehe

ini sasagun camilanku, bisa habis sendiri hanya dalam waktu beberapa hari lol

Sasagun

Bahan :

  • 1 kg tepung beras (aku menggunakan tepung beras Rosebrand yang kualitas bagus, tepung khusus untuk kue-kue basah gitu)
  • 2 buah kelapa sedang ukuran besar
  • 600 gram gula aren, disisir kecil2 gitu (500 gram sudah cukup manis sebenarnya)

Cara membuat :

  1. Sangrai tepung beras, tambahkan daun pandan supaya wangi. Sisihkan.
  2. Sangrai kelapa. Dengan api kecil ke sedang ya, sisihkan.
  3. Campur kedua bahan, tambahkan gula aren, lalu sangrai kembali hingga konsistensi yang diinginkan.
  4. Dinginkan, tempatkan dalam wadah.